Rebound

Do your best, and you'll get what is best for you

Ramadhan 8th

leave a comment »

Jadi khotib pada acara khutbah pra-taraweh malam itu membahas tentang rukun ibadah. Katanya sih rukun ibadah ada dua :

  • Kecintaan pada yang diibadahi
  • Kerendahdirian pada yang diibadahi

Terkait poin pertama yaitu kecintaan, khotib bercerita ttg sebuah hadits yang menjelaskan 3 poin yang harus dimiliki agar kita bisa menikmati indahnya iman.

  1. Cinta kita kepada Allah SWT haruslah lebih besar dari kecintaan kita ke hal lainnya, dimana pada urutan ke dua adalah cinta kita kepada Nabi Muhammad SAW.
  2. Jika kita mencintai hal lainnya (istri, suami, anak, pekerjaan dsb) haruslah kita mencintai hal tersebut karena Allah.
  3. Kita membenci kemaksiatan, sebagaimana kita tidak suka jika kita dihadapkan pada neraka sedang kita akan dimasukkan ke dalamnya.

Khatib lalu menjelaskan satu-per satu 3 poin tersebut, yang mana dalam post ini dikemas dalam bahasa penulis.

-1-Cinta kepada Allah dan Nabi Muhammad

Jika kita mencintai sesuatu, apapun yang ia minta, kita tidak akan merasa terbebani dalam memenuhi permintaannya itu. Semakin sering ia meminta, kita bukannya semakin menjauhi, malah semakin mendekat kepadanya. Misal kita cinta pada istri kita, dia minta baju kita beliin, minta dianter kesana kemari kita anterin, bahkan minta durian tengah malam dengan alasan ngidam, itu juga kita payah2 cariin. Bos kita di kantor minta itu kerjaan di beresin, tapi si istri minta dijemput, berhubung rasa cinta kita terhadap istri lebih besar daripada rasa cinta kita ke pekerjaan (ditambah emang ada keinginan buat ngabur dari kantor), maka kita memilih memenuhi permintaan istri dibandingkan permintaan pekerjaan kita.

Nah sekarang kalau memang kita mencintai Allah lebih besar daripada kita mencintai hal lainnya, tentunya apapun yang diminta oleh Allah akan kita bela-belain buat kita penuhi. Misal nih, kita lagi di GBK, berhubung tim bola kesayangan kita mau ada pertandingan nih ntar malem. Demi mewujudkan rasa cinta kita ke tim kesayangan kita itu, kita bela-belain dari jam stg 6 sore udah ngetem di bangku stadion, padahal itu pertandingan baru kick-off 7.15. Sekitar jam 6an eh udah masuk waktunya solat Maghrib nih, etapi

  • ini bangku udah pewe banget
  • lagian nanggung banget buat ditinggal ntar susah lagi ke sini nya
  • lagian mushola nya pasti penuh banget
  • lagian dst dst
  • lagian guwe dari luar kota ini, boleh donk pake hak buat numpuk solat di akhir ho ho ho

jadi aja deh ngetem di bangku itu. Jam 7.15 akhirnya pertandingan pun di mulai dan kita terbuai menyaksikan tim bola yang paling kita cintai itu. Hore tim kita menang 5-2 macam Benfica ngalahin Real Madrid. Pulang-pulang capekk, dah ga ada lagi inget kalo tadi udah buang solat Magrib, boro-boro gitu, inget kalo belum solat Isya trus ampe rumah solat aja masih diragukan. Adanya juga paling hadoh capek banget tapi belum solat Isya nih yawda bobo dulu bentar ya dan kemudian seperti bisa diduga adalah bangun pukul lima pagi lewat sekian (dimana sekian itu bisa sepuluh menit, satu jam, dua jam..) di hari berikutnya.

Ya kisah diatas menandakan bahwa rasa cinta kita kepada Allah SWT masih sangat lemah dibandingkan dengan rasa cinta kita kepada hal selain Allah. Rasa cinta yang demikian ini, membawa kita kepada yang namanya syirik. Emang bete kan kalo pacar kita ngeduain kita ama yang lain, ato kalo suami/istri kita selingkuh. Makanya wajar aja tuh ada ayat An-Nisaa :48.

(nb : kisah di atas ga cuma buat nonton bola, berlaku pula untuk nonton konser artis korea ataupun nonton The Dark Knight Rises yang berdurasi 164 menit sementara teater tsb mulainya pukul 17.00)

-2-Mencintai makhluk karena Allah

Nah yang ini nih yang paling cool buat diucapin. “Aku mencintaimu karena Allah”. Aduuh cocwit banget yang didahului atau kemudian dilanjutkan dengan solat berjamaah.

Kalau kata khotibnya sih, memang yang satu ini gampang diucapkan tapi biasanya kita tidak punya underlying data tentang bagian “karena Allah” nya. Aku mencintaimu sih iya, trus biar lebih cantik dikemaslah dengan embel-embel “karena Allah”. Khotib lalu menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan “mencintai karena Allah” itu adalah

mencintai suatu hal karena Allah mencintai hal tersebut

Misalnya kita punya artis Korea kesayangan, kita pasti ngikutin terus apa-apa yang dia suka : single terbaru, model baju, gaya rambut, sepatu, kendaraan, hingga cara pelukan dan ciuman dst dst. Nah karena kita cinta sama artis ini, maka kita pun pengen banget punya/ngikutin hal-hal yang si artis tsb cintai.

Wah liat deh LG rilis hape baguss artis nya si Siwon Suju, trus kita beli. Sbnrnya guwe ga suka-suka banget ama modelnya, guwe juga ga ngerti spesifikasi teknisnya gimana tapi berhubung si Suju pake itu yawda guwe yakin itu pasti bagus.

Konsep tersebut persis sama dengan konsep mencintai sesuatu karena Allah. Jika kita cinta pada istri kita karena Allah, itu berarti karena Allah cinta pada istri kita itu. Mengapa Allah bisa mencintai istri kita itu? Bukan karena ia cantik, bukan karena ia tajir, tapi

[2][1]إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

Jadi sebelum kita bisa pantas mengucapkan “aku mencintaimu karena Allah” sebelumnya mesti kita periksa dulu, apakah benar kita mencintainya karena adab dan akhlaknya membuat Allah mencintainya, atau hanya sekedar karena figures & attires nya.

-3-Benci terhadap kemaksiatan layaknya kita melihat neraka

Kayaknya memang sudah bawaannya manusia itu ingin terlihat baik di mata manusia lainnya. Seorang anak ingin terlihat baik di mata orang tua, waktu pulang mudik lebaran tiap malam ngaji beresin satu juz ampe malam traweh terakhir. Seorang sosialis ingin terlihat baik di mata teman, temen ngajakin dugem malam-malam hayu aja demi kebersamaan (trus paginya nabrakin orang trus keluar dari Xenia pake kerudung yang entah darimana udah disiapin di dalam mobil : TOP BGT).  Seorang karyawan ingin terlihat baik di mata atasan dan istri, ah ini enak banget dah : kalo bos “ngatur2” anggaran buat proyek, saya siap bantu.

Memang demikian adanya. Ya tapi bukan untuk dimaklumi. Kebanyakan kita melakukan maksiat awalnya bukan karena kita gemar melakukannya, tapi lebih karena rasa “ga enak” kepada sesama manusia. Ga enak ama teman, ga enak ama atasan, ga enak ama istri dsb. Lama kelamaan kita sering melakukan maksiat tersebut, jadi biasa, jadi enaak.

Nah di poin yang ketiga ini, gimana caranya biar kita bisa menahan segala rasa “ga enak” itu tadi, adalah dengan selalu mengingat Allah dan siksa yang Ia siapkan buat kita yang berbuat maksiat. Seandainya kita berada di pinggir neraka dan kita diberi pilihan untuk masuk atau untuk menjauhi, pastilah kita pilih menjauhi. Disclaimer : penulis juga belum pernah berkunjung ke sana trus mengamati dengan baik apakah benar2 tidak ada manusia yang cukup curious trus milih nyebur buat liat dalamnya neraka kayak gimana.

Yang cowo-cowo, kalo bisa setiap buka koleksi 3gp (atau format codec lainnya :|) langsung terbayang neraka; neraka buat yang nonton, ama neraka buat yang ditonton. Hii takuts, hapus-hapus, tapi jangan terus siklusnya jadi tonton-takut-delete-downloadyangbaru ya. Yang sudah beristri, itu tolong istrinya jangan dicuekin trus ngabur ama partner kerja cantik ya. Yang belum beristri, dijaga pandangannya, tundukkan pandangan, tapi bukan buat ngincer cleavage ya.

Buat yang cewe-cewe, apa ya. Paling dijaga tampilannya, jangan hobi obral paha mulus (apalagi kalau ga mulus -_-). Yang pakai kerudung, kalo lagi ada temen cowo datang ke kosan, dipake ya kerudungnya. Kalo emang males pake kerudung indekost, mending ketemuannya di kampus/mall yang adem aja, biar ga ada alesan ah-panas-buka-ya. Yang belum pas nutup auratnya, ya tanya2 lah ama temen/keluarga yang udah pakai. Biasanya sih advice & kisah sukses dari temen bisa lebih ngefek daripada perintah dari ortu.

Oh iya ada pesan sponsor, buat semua baik cowo maupun cewe : JANGAN MEROKOK.

Semoga dengan membayangkan neraka itu tadi, rasa takut kita bisa melampaui rasa ga enak kita dan peer pressure dari lingkungan kita. Sehingga kita bisa menolak segala ajakan maksiat tersebut dan ga mau lagi deket-deket, takut nyebur.

====

Demikian khutbah pra traweh di malam ke delapan Ramadhan 1433H di langgar deket kosan penulis. Poin kedua, yang tentang kerendahdirian kepada yang diibadahi, kata khotib jadikan pe-er aja soalnya waktunya ga cukup. Sekian.

Note : kebanyakan jenis-jenis maksiat yang disebutkan di post ini, didasarkan pada pengalaman pribadi penulis. Jadi jangan terus dibilang “ah sendirinya ngelakuin, tapi nulis ginian macam udah sempurna” ya. Kan penulis juga pengen tobat -_-.

Written by fusuysamid

28 July, 2012 at 8:25 am

Posted in storyboard

Tagged with , ,

Syarat-syarat menyantet

leave a comment »

setelah lama ga ada mimpi yang nyangkut di ingatan, tadi pagi ada yang diingat lagi dan tampaknya agak mendingan buat dicatat.

Dialog ini terjadi antara saya dan (yang dalam mimpi itu) guru Agama di SD. Dialog ini terjadi dalam sebuah diskusi yang melibatkan saya, pak guru dan bbrp teman saya.

G : Jadi sebenarnya santet itu bagaimana, ada yang bisa menjelaskan?
S : Kalau menurut saya pak, santet itu bisa dijelaskan secara ilmiah, akan tetapi ilmu manusia saat ini belum menjangkau sampai situ.
G : Bagaimana kamu bisa bilang kalau itu bisa dijelaskan secara ilmiah?
S : Begini saja pak. Coba bapak berdiri tegak. Saya bisa menggerakkan bagian dari yang ada di badan bapak sekarang, tanpa harus menyentuhnya.

Saya akan menggerakkan hape bapak. (“menggerakkan” di sini nampaknya “menggetarkan” kali yak maksudnya)

Ada 3 syarat saya bisa melakukan itu:

  1. Saya tahu nomor bapak : artinya kalo kita mau nyantet orang, kita perlu identitas dari orang yang mau disantet. Makanya tukang santet selalu minta identitas, entah itu foto, rambut, celana dalam dsb.
  2. Bapak mengizinkan hape bapak untuk bergetar : artinya kalau bapak matikan hape bapak, atau jika fitur getarnya dinon-aktifkan, saya tidak akan bisa menggetarkan hape bapak. Analoginya, kita tidak akan bisa disantet jika kita tidak mengizinkannya, misalnya dengan memblokade diri kita dengan memperkuat iman.
  3. Saya punya kompetensi untuk menelepon bapak : misalnya saya punya hape, hapenya harus ada kartu beserta pulsanya dll. Artinya saya tidak akan bisa menyantet bapak jika saya tidak punya kemampuan di bidang itu. Untuk bisa punya kemampuan tersebut, ya tinggal dipelajari.

Setelah dialog itu, saya pun terbangun.

Written by fusuysamid

21 February, 2012 at 5:15 pm

Posted in Uncategorized

Obviously, …

leave a comment »

X : Ah kamu mah ari kitu… 😦

Y : Ya kamu jangan marah2 gitu donk…

X : (murmuring)

Y : Ya udah kalo mau pergi pergi aja!

X : (:mewek) (bergegas pergi)

Y : Hei! (menyusul, padahal cuma bersarung handuk dan bermodal gayung di tangan, siap2 ke kamar mandi)

tiga puluh detik kemudian

X : (masuk ke kamar kosan Y) (menutup pintu sembari membantingnya)

Y : Eh, jangan ngamuk gitu donk! (sembari melanjutkan langkah ke kamar mandi)

Entah mengapa X sesabar itu. Ia telah diberi wewenang untuk pergi, dan ia pun memang telah beranjak dari tempat itu. Namun ia kembali, walau sembari menahan kekesalan.

X was a girl, obviously…

Written by fusuysamid

17 August, 2011 at 10:39 pm

:(

leave a comment »

dulu waktu kecil kayak gak kenal capek lari lari main main juga belajar disuru makan engga laper disuru bobo engga ngantuk lari lari main main belajar belajar dan mimisan

sekarang mau makan juga susah pulangnya malem terus makanan warung terus monosodium glutamat terus garam terus itu lagi itu lagi

kangen masakan ibu yang penuh variasi dan gizi seimbang kangen tiap pagi makan indomie rebus bertelur dan segelas susu dan kopi dan teh kangen bisa liat cewe cantik tanpa mikir yang aneh aneh kangen lari lari jadi peleton barisan upacara

kangen masa masa di asrama di sma e tapi boong

sekarang siangnya mikir dikit malamnya tewas bangun bangun pegal pegal kayak mikir ga pake otak tapi pake tulang belakang sekarang ga bisa main main belajar hal hal baru udah degradasi otak boro boro yang baru yang lama aja udah pada lupa apa gue kena stroke yak eh emang stroke kayak gimana sih sotoy banged gue

ingin bisa itu ingin bisa ini ingin bilang ga bisa karena ga tau dan ga cuma tau setengah setengah trus memelas gagal sotoy pun gagal ingin ngeberesin proyek proyek nanggung yang gue tau itu bisa gue kerjain jauh lebih baik lagi ingin bisa berenang ingin surat surat motor cepet kelar ingin jalan jalan jauh dan ngabisin bensin ingin ngebenerin gigi kalo perlu pake kawat

nah ini yang namanya galau kalo kata kbbi galau itu banyak pikiran berkecamuk kalo bahasa novelnya terima kasih sebenernya pengen bikin ending yang ngebanting tapi ga penting juga toh ini cuma bacotan kepanjangan yang harusnya cuma ngendon di draft

Written by fusuysamid

21 May, 2011 at 6:59 am

Posted in Uncategorized

CR for Critically Endangered

with 4 comments

Right before I sway my steps to the mosque to take weekly praying this day, I checked the news feed on Facebook and found an intriguing question in one of my friends’ status about God’s Fairness. I really felt like “I’ve ever written something about it in my blog” so I come back to this blog and looked that something. The result is trivial : that something is not, and have never been, there.

Right after I finished praying, I’m taking a look in the weekly market summoned around the mosque every Friday. I need substitution for my deceased sandal. The result is rather surprising : I can’t find such sandal. OK maybe I have to spare my time to go shopping, huh (:

Back to the lab, I use my limited skill of googling to find the correct (yet compromising) comment on my friend’s aforesaid FB stat. Some combos of Shift-Enter, typing one paragraph or more and finally Enter without Shift. Done.

And my blog is still on one of those opened Chrome’s tabs. I continued pressing “Older entries” link in the left bottom of the page to see the previous posts. I acted these all as if I’m not the author of the blog.

Finally I landed on the first and second post of my blog. I read it carefully since these posts use immense English I can’t understand quickly.

It wasn’t me. Corrected. I’m not him.

His way of writing, his dictions, his arguments, his statement that

forget the idea that I will write all my dream in a blog.

I totally agree, but if I were him, I won’t write that statement.

***

And oh, why have this post been titled CR? This blog is. That’s it. Thanks for reading.

Written by fusuysamid

1 April, 2011 at 2:55 pm

Posted in Uncategorized

Path (a facebook note)

leave a comment »

… jadi nampaknya kita sebagai manusia memang harus melakukan ikhtiar dalam mendapatkan node-node terbaik yang bisa kita dapatkan dalam path perjalanan hidup kita.

termasuk di dalamnya node-node terkait rezeki, termasuk di dalamnya terkait pasangan hidup kita. ada yang menyebut yang terakhir ini sebagai jodoh, namun saya merasa jodoh itu tidak terbatas pada hal tersebut. perkerjaan, lokasi tempat tinggal, hingga banyaknya keturunan juga menurut saya termasuk pada hal-hal yang ber’jodoh’ dengan diri manusia. berjodoh dalam artian hal-hal tersebut dapat ditemui dengan mengambil path yang tepat.

salah seorang teman saya pernah berkata

Buat apa dijodohin? Bukannya jodoh itu-

-saya lupa kata2 selanjutnya.

salah satu peribahasa di http://bit.ly/gaCRtb mengatakan

Garam di laut asam di gunung, dalam belanga bertemu jua.

dan saya pikir tentunya manusia tidak seperti garam ataupun asam yang hanya pasrah diangkut oleh makhluk lain ke dalam belanga; sepatutnya manusia bisa memilih belanga masing-masing.

salah satu status Facebook teman saya memuat

.. jodoh itu gak kemana

dan membaca status tersebut semakin menyadarkan saya bahwa jodoh memang tidak kemana-mana. kitalah yang harus kemana-mana untuk mencari dan berusaha mendapatkan jodoh itu. jika kita juga tidak kemana-mana dan kita tetap bertemu dengan jodoh kita, berarti jodoh tersebut adalah jodoh yang terdekat. tentunya ‘dekat’ di sini tidak terbatas pada koordinat di ruang 4 dimensi.

ah ya memang ketemunya ini ya mau ap..

bukankah bumi itu luas?

Written by fusuysamid

25 March, 2011 at 8:45 am

Posted in my day dreaming

nisbi

leave a comment »

Itu semua hanya mimpi.
Kegembiraan semu.

Tapi yang manakah di dunia ini yang tidak semu?

Written by fusuysamid

18 February, 2011 at 6:52 am

Posted in daydreaming